Sunday, January 27

Polisi, Jablay, Rakyat Jelata.

Hola! Minggu-minggu ini adalah minggunya para Mahasiswa! Karena liburan yang berkepanjangan akhirnya dateng juga setelah rentetan ujian yang harus kita hadapi... emang bener deh quote yang sering kita denger kalau selalu ada matahari sehabis hujan menerpa.
kalian yang lagi libur, udah ngapain aja?
banyak plan-plan kecil yang gue sematkan di otak gue biar liburan kali ini gak garing dan cuma leyeh-leyeh di rumah, dan hal yang pertama gue ingat adalah Tulisan gue. udah lama banget tulisan di salah satu folder di laptop gue itu, gue diemin gitu aja karena emang ga ada waktu untuk ngerjainnya. dan nulis disini itung-itung pemanasan :D

Hal kedua tentu aja temen-temen SMA yang sama-sama lagi "pulang" dari daerah mereka kuliah. temen-temen gue persis kaya temen-temen kalian, mencar tersebar. ada yang menetap di Jakarta, ada yang ke Bandung, Jogja, Sumatera, Semarang, Surabaya, bahkan ada yang sekalian pindah rumah.
inilah manfaat liburan buat gue.

ketemu anak-anak Chemisttris \(^^)/ dan geng-gengan gue selama SMA.

emang agak susah buat ngumpulinnya lagi, masih ada juga beberapa yang ujian, liburan ini seragam, tapi gak serempak. jadilah waktu itu cuma beberapa aja yang bisa main ke rumah gue sore Kamis kemarin. dengan dresscode warna biru yang gue ajukan mereka Dilla, Vita, Febby, Asfar, Dendi, Agung, Rifqi dataang. dikit emang, tapi liburan masih panjang dan masih banyak waktu untuk ketemu temen-temen lainnya.. :D

awalnya kita ngobrol-ngobrol aja, makan-makan.. terus berlanjut ke main UNO. Permainan paling lazim dan sering di kelas dulu, karena gue ga menang-menang bareng agung sama vita, si Dendi buru-buru aja ngajakin main Polisi, Jablay, Rakyat Jelata. permainan apaan tuh? :/ kita juga baru tau selain Dendi yang ngejelasin gimana cara mainnya. 

mainnya pake kartu UNO tadi. yang dipake selama permainan cuma 3 kartu warna biru, 2 kartu warna merah, dan 2 kartu warna hijau. kartu itu ntar diacak dan kita ngambil secara acak pula dan yang tau warna kartu kita cuma kita sendiri, warna biru sebagai Rakyat jelata, merah sebagai jablay dan hijau sebagai polisi. yang dapet kartu merah (jablay) harus ngegoda rakyat jelata (yang kita gatau siapa diantara mereka yang rakyat jelata) dan harus diem-diem, kenapa diem-diem? karena tugas polisi tugasnya menangkap jablay, nah tugasnya rakyat jelata adalah peka terhadap jablay, kalo ngerasa ada yang ngegoda harus ngebuka kartu dan tetap dalam diam. pasti ga ngerti? sama. gue dan temen-temen sampe permainan diulang 5 kali masih selalu ada yang nanya-nanya ke Dendi sang ahli permainan ini -__-

seni dari permainan ini tentang ekspresi. mainnya diem-dieman, saling menganalisis dari wajah. siapa yang jablay, siapa yang rakyat jelata, siapa yang polisi.
  • sang rakyat harus cari mana yang jadi jablay dan harus memekakan dirinya dari kedipan-kedipan tersembunyi yang belum tentu benar-benar dari jablay soalnya bisa aja yang kita sangka dia kedip-kedip itu ga maksud begitu karena dia polisi atau sama-sama rakyat. jatohnya jadi ke-GRan kan haha.
  • sang jablay harus cari yang mana rakyat, kalo salah sasaran ke polisi, malah ntar si jablay yang kalah! soalnya kalo udah ketauan, si polisi teriak. "Agung Jablay..." dan pasti disusul dengan tawa keras dan kalimat "lo ngapain godain, gue kan gue polisi hahaha!"
  • nah sang polisi harus nyari diantara sekaian pasang mata yang lagi beraksi alias si Jablay. bisa-bisa salah sangka loh, sering yang rakyat atau bahkan sesama polisi nyangkanya Jablay gara-gara salah ngira :p
LOL! mainan ini pecah banget malem itu dirumah gue. ga habis ngakak ngeliat muka-muka serius tapi ujung-ujungnya geli sendiri.. jadi pengen coba main ini sama temen-temen kampus! :P



 bareng Dendi se pencetus ide main itu polisi jablay rakjel
 Dilla & febby. Dilla paling geli sendiri pas main itu..haha
 Dr. Agung Maula....
 Sempet PHD dulu laah :9





#BahagaItuSederhanaBung :)

No comments:

Post a Comment